Anak Umur 6 Minggu di AS Tewas Gara-Gara Virus Corona, 200 Ribu Terinfeksi

acehbaru.com | Jakarta – Jumlah kasus virus Corona di Amerika Serikat meroket dalam beberapa hari terakhir dengan total 200.000 lebih kasus infeksi pada Rabu. Berita itu muncul saat perdebatan mengenai apakah semua orang Amerika harus mengenakan masker.

Hingga Rabu sore, lebih dari 210.000 orang di Amerika Serikat telah terinfeksi, dan setidaknya 4.669 telah meninggal, menurut laporan CNN, 2 April 2020. Jumlah laporan kematian harian di AS mencatat rekor tertinggi baru, dengan lebih dari 900 dilaporkan.

Salah satu kematian adalah seorang anak berusia 6 minggu di Connecticut, kata Gubernur Ned Lamont.

Sementara angka yang lebih tinggi dilaporkan ABC News setidaknya 4.757 orang meninggal akibat virus Corona di Amerika Serikat.

Semakin banyak data yang menunjukkan orang tanpa gejala memicu penyebaran ini, para pejabat tinggi AS memikirkan kembali apakah masyarakat umum harus mengenakan masker. Tetapi Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO), meskipun mengatakan sedang meninjau imbauannya, memberi tahu orang-orang tidak perlu masker jika bukan seorang pasien atau pekerja kesehatan.

Mengenai data baru dari Islandia menunjukkan 50% dari mereka yang dites positif mengatakan mereka tidak menunjukkan gejala.

Di AS, sekitar 25% pembawa virus Corona tidak memiliki gejala, kata direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC).

“Informasi yang telah kami konfirmasi sekarang adalah bahwa sejumlah besar orang yang terinfeksi sebenarnya tidak menunjukkan gejala. Itu mungkin sebanyak 25%,” Direktur CDC Dr. Robert Redfield mengatakan kepada NPR.

Untuk mencegah penyebaran lebih lanjut, pakar penyakit menular di AS mengatakan para pejabat kesehatan sedang mempertimbangkan kembali pedoman tentang masker wajah.

Anthony Fauci mengatakan dia akan merekomendasikan agar masyarakat umum memakai masker wajah.

“Kami belum memutuskan itu, tapi saya pikir kami hampir mencapai keputusan itu,” kata Fauci.

Jika pejabat federal merekomendasikan penggunaan masker wajah secara luas, itu akan menjadi kebalikan dari rekomendasi oleh Organisasi Kesehatan Dunia dan CDC, yang mengatakan masker wajah harus dipakai hanya oleh petugas kesehatan, mereka yang sakit, dan mereka yang merawat seseorang yang sakit karena COVID-19.

Rusia mengirim peralatan medis Amerika Serikat pada hari Rabu untuk membantu memerangi pandemi virus Corona. Bantuan ini tiba setelah Presiden Rusia Vladimir Putin membahas krisis dengan Presiden AS Donald Trump.

Trump, yang berjuang untuk mengisi kekurangan ventilator dan alat pelindung diri, menerima tawaran Putin melalui telepon pada hari Senin. Sebuah pesawat angkut militer Rusia meninggalkan lapangan terbang di luar Moskow dan tiba di bandara John F. Kennedy di New York pada Rabu sore, menurut laporan Reuters.

Biasanya, Amerika Serikat menyumbangkan pasokan ke negara-negara yang diperangi daripada menerima mereka. Bantuan ini diyakini akan membangkitkan kembali kritik dari Demokrat bahwa Trump terlalu ‘dekat’ dengan pemimpin Rusia.

Departemen Luar Negeri mengatakan bahwa setelah panggilan antara kedua pemimpin, Amerika Serikat telah setuju untuk membeli membutuhkan pasokan medis, termasuk ventilator dan APD dari Rusia, dan akan diserahkan ke Badan Manajemen Darurat Federal pada hari Rabu di Kota New York.

Seorang pejabat AS di Washington mengatakan kiriman itu membawa 60 ton ventilator, masker, respirator, dan barang-barang lainnya.

Pejabat itu mengatakan peralatan untuk virus Corona akan diperiksa dengan cermat untuk memastikan peralatan itu sesuai dengan persyaratan kualitas BPOM Amerika Serikat. (sumber Tempo.co)

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on linkedin
LinkedIn

Berita Terkait