Demi Pulang Kampung Lebaran, Warga Nekat Sembunyi Di Toilet dan Bagasi Bus

acehbaru.com | Jakarta – Polisi menemukan enam pemudik tujuan Jawa Tengah nekat bersembunyi di dalam bus dan toilet bus antarkota antaraprovisi (AKAP) guna menghindari pemeriksaan di pos penyekatan. Bus itu berangkat dari Jakarta. Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Pol Sambodo Purnomo Yogo mengatakan, peristiwa tersebut terjadi di pos pengamanan Kedung Waringin, Kabupaten Bekasi, Rabu 29 April 2020 pukul 22.00 WIB.

“(Pemudik ditemukan bersembunyi) di (pos pengamanan) Kedung Waringin, Kabupaten Bekasi. Penumpang tersebut berasal dari Klaten, Jepara, Rembang, Ungaran, dan Sragen,” kata Sambodo saat dikonfirmasi Kompas.com, Kamis 30 April 2020

Sambodo menjelaskan, awalnya sopir bus AKAP tujuan Semarang, Jawa Tengah itu mengaku tidak membawa penumpang. Namun, setelah dilakukan pemeriksaan, polisi menemukan lima penumpang yang bersembunyi di dalam bus dengan cara merebahkan kursi dan mematikan lampu kabin bus. Satu penumpang lainnya ditemukan bersembunyi di dalam toilet bus.

“Saat dikakukan pengecekan bagasi ditemukan barang-barang berupa koper dari penumpang,” ujar Sambodo.

Hampir 5.000 Kendaraan Dipaksa Putar Balik Polisi kemudian meminta bus putar arah atau kembali ke Jakarta. “Petugas melakukan peneguran kepada sopir. Selanjutnya sanksi yang diberikan, bus diputar balik menuju arah Jakarta,” ungkap Sambodo.

Presiden Joko Widodo telah melarang masyarakat untuk mudik guna mencegah penularan Covid-19. Keputusan itu disampaikan Jokowi saat membuka rapat terbatas di Istana Merdeka, Jakarta, melalui konferensi video, pada 21 April 2020.

Jokowi beralasan, masih banyak masyarakat perantauan yang berkeras untuk mudik. Dari data Kementerian Perhubungan, sebanyak 24 persen masyarakat memutuskan tetap mudik. Larangan mudik mulai diberlakukan 24 April 2020 pukul 00.00 WIB.

Polda Metro Jaya melarang kendaraan pribadi baik motor atau mobil dan kendaraan umum berpenumpang keluar dari wilayah Jabodetabek. Polisi melakukan pemeriksaan dan penyekatan kendaraan di 18 pos pengamanan terpadu dan pos-pos pemeriksaan di jalur tikus dan perbatasan. Data per 29 April, sebanyak 4.948 kendaraan pun dipaksa putar balik ke daerah asal hingga hari keempat Operasi Ketupat Jaya 2020 terkait penegakan aturan larangan mudik.

Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Sambodo Purnomo Yogo mengatakan, jumlah kendaraan yang dipaksa balik ke daerah asal pada 24 April mencapai 1.873 kendaraan.

Pada 25 April sebanyak 1.293 kendaraan, 26 April sebanyak 875 kendaraan, dan 27 April sebanyak 907 kendaraan. Mayoritas kendaraan yang diperintahkan memutar balik merupakan mobil pribadi, bus serta travel. Adapun pelanggar terbanyak adalah kendaraan pribadi.

Penumpang juga bersembunyi dalam Bagasi

Banyak para pekerja yang dirumahkan memilih untuk kembali ke kampung halamannya. Namun, hal ini juga dilarang karena berpotensi menyebarkan virus ke daerah-daerah tujuan pemudik.

Akhirnya, semenjak ada larangan mudik dari Presiden Joko Widodo, segala cara dilakukan para pemudik agar bisa sampai di kampung halaman dan tidak kena razia di jalur-jalur yang disekat. Karena jika kena, pelanggarnya akan disuruh putar balik bahkan hingga ancaman kurungan atau denda maksimal Rp 100 Juta.  Untuk mensiasati itu para pemudik di terminal bus, Ciledug. Memilih untuk bersembunyi di bagasi bus yang pasti panas dan pengap.

(kompas/kumparan/ren)

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on linkedin
LinkedIn

Berita Terkait